Sunday, May 2, 2010

mencari secebis kasih (5)

panggilan itu..membuatkan aku termenung sejenak..lama kubiarkan ia berdering..putus..kemudian sekali lagi ia berdering dari panggilan nombor yang sama..aku tidak membuang masa lagi.aku menjawab panggilan..hanya helo yang mampu aku luahkan dari mulutku..di hujung telefon kedengaran bunyi air berhempas di pantai.ianya sama seperti kedudukan aku ketika itu.naluri aku berkata itu mungkin panggilan dari Hanafi.tapi egoku membataskan segalanya.dia mula bersuara."boleh saya tahu siapa di sana?".. aku masih kaku..Hanafi!ya..itu suara Hanafi.tidak asing lagi untuk diriku..sekali lagi aku ego..ku letak ganggang..talian terputus..aku menangis. adakah dia juga turut berada di pantai ini?aku melangkah pergi meninggalkan pantai ini dengan hati yang berbaur.bukan ketenangan tapi jiwa yang berkocak gelisah.dari jauh juga sepasang kekasih berjalan beriringan di pergigian pantai.badan yang sasa itu cukup aku kenali.tidak salah lagi.Hanafi!ya Allah.. jantung ku bagaikan terhenti berdenyut tika itu.. mahu saja aku pengsan.itu lah kerana terlalu mencintai sahabat sendiri.. dan akhirnya aku sendiri yang merana.mungkin itu isterinya atau kekasihnya atau tunangnya.sabar..

aku mengorak langkah meninggalkan pantai yang membawa kesan yang mendalam ke atas diri ku..aku tidak patut terlalu mempercayai kata-katanya sejak dari awal lagi.. aku hanya ingin mencari secebis kasih darinya.tapi semua itu hampa.aku meraung di dalam perut kereta.tapi semua ini tiada memberi apa-apa makna untukku.semua itu sudah jelas di depan mata ku..dia sudah ada yang berpunya.
malam itu aku meratap sepi pemandangan dari atas balkoni hotel tempat aku menginap..iaitu dari bilik ku.pemandangan yang tenang tidak mampu menenangkan hatiku.kuatkanlah hati ini ya Allah. sungguh aku tidak mampu menghadapi semua ini.buangkan lah segala cinta ku kepada Hanafi yang selama ini bertahta di hati ku.aku ingin jauh dari nya.

telefon ku berdering lagi.. tapi tidak satu pun aku menjawab panggilan tersebut semuanya dari Hanafi.aku bosan dengan panggilan yang bertalu-talu akhirnya aku akur juga.. aku mendiam seribu batu.hanya suaranya kedengarang di corong telinga ku.."Hajar..I know its u.jgn lah diam..I tahu I da buat silap.I buat U cintakan I..Hajar..I tak sesuai untuk U..U jauh lebih baik dari I.. hubungan kita sebagai sahabat akan terus kekal macam dulu.. Hajar.. I hope U hear..dgr apa yg I ckapka.n. even U diam.. tapi I tahu U still lagi kat situ..Hajar please.. I kejar U sampai kat sini.. I minta maaf..esok I nak jumpa U..I harap U dpat tunai kan permintaan I.. Salam..."

air mata yang berlinangan kini makin deras.. sakit nya hati aku.. Hanafi tahu tak kau.. aku mencintai mu sepenuh hati aku.,. masakan aku dapat jadikan kau sebagai sahabat aku untuk selamanya...?aku rasa dunia seakan berputar.. sakit kepala ku kian menyesak..menusuk seluruh tubuhku..aku terduduk.. tidak mampu untuk berdiri.. aku memaksa diriku mengengsot ke arah tas tangan ku.... ubat.. ubat..aku mesti kuat.. ya Allah..jangan biarkan aku terseksa dengan semua dugaan Mu ini..........u..b........a.............t...............................

1 comment:

sumone said...

allo..pening skit ngan story y nak buat ni..jln story cm tak brapa best..soly..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...